10 Obat Kanker Paling Laris Di Dunia

10 Obat Kanker Paling Laris Di Dunia

  1. Avastin (Bevacizumab). Digunakan untuk pengobatan kanker kolorektal stadium lanjut, payudara, paru-paru, ginjal, leher rahim dan ovarium, dan glioblastoma. Permintaan untuk Avastin tinggi, dengan pertumbuhan penjualan di semua wilayah. Penjualan di Amerika Serikat (AS) tumbuh (+ 8%), Eropa penjualan tumbuh (+ 4%) karena meningkatnya pengobatan ovarium, usus, paru-paru dan kanker serviks. AS merupakan pasar terbesar untuk obat ini, terhitung sekitar 47% dari penjualan global. Pertumbuhan secara global berada di 15% terutama didorong oleh percepatan tahapan dari pengiriman hingga berada di pasaran dan persetujuan dari indikasi baru.
  2. Herceptin (Trastuzumab). Herceptin merupakan produk dari Roche yang diedarkan di Indonesia oleh Boehringer Ingelhelm. Penjualan Herceptin tumbuh 10% dengan pertumbuhan terus menguat di Amerika Serikat (+ 15%) mengakibatkan perawatan untuk kedua kanker payudara dini dan lanjut bersama dengan kanker lambung.. Di AS Herceptin menunjukkan pertumbuhan positif sebesar 15%. Di Asia-Pasifik, pendorong utama pertumbuhan mencapai 21% dihasilkan dari kegiatan yang signifikan untuk menjamin akses pasien untuk obat di Cina.
  3. Revlimid (Lenalidomide). Hingga saat ini produk dari Calgene belum masuk ke Indonesia. Penjualan meningkat sebesar 16% pada 2015 dibandingkan dengan 2014, terutama karena hasil dari indikasi yang sedang diperluas ke indikasi yang baru untuk multiple myeloma di AS dan Eropa. Peningkatan penetrasi pasar, peningkatan volume, terutama didorong oleh peningkatan durasi penggunaan dan pangsa keuntungan pasar juga memberikan kontribusi terhadap pertumbuhannya.
  4. MabThera / Rituxan (Rituximab). Produk dari Roche ini hadir di Indonesia dengan nama MabThera. Rituxan digunakan untuk mengobati non-Hodgkin lymphoma (NHL), leukemia limfositik kronis (CLL), follicular lymphoma (FL) dan rheumatoid arthritis (RA) serta beberapa jenis vaskulitis ANCA. Penjualan produk tumbuh 5% lebih tinggi, terutama didorong oleh pertumbuhan di AS (+ 7%) dan menyumbang lebih dari setengah dari penjualan global obat diikuti penjualan di Eropa. Secara global tumbuh 4%, hal ini didorong oleh pertumbuhan di Eropa Timur, Timur Tengah dan sub-wilayah dan sektor publik penjualan Afrika di Amerika Latin.
  5. Gleevec / Glivec (Imatinib mesylate) Glivec diproduksi dan diedarkan oleh Novartis Indonesia. Glivec adalah salah satu penjualan obat onkologi terbesar yang diproduksi oleh Novartis. Glivec disetujui untuk pengobatan leukemia kronis myeloid, suatu bentuk yang jarang dari kanker, dan tumor stroma gastrointestinal (GIST). Penjualan Gleevac sekitar 24% dari portofolio onkologi perusahaan, dan 15% dari produk farmasi. Persaingan generik di Jepang dan beberapa negara Uni Eropa telah mengakibatkan pertumbuhan menurun. Perusahaan berlisensi untuk anak perusahaan dari Sun Pharmaceutical Industries hak untuk memasarkan versi generik dari Gleevec di AS pada tahun 2016.
  6. Alimta (Pemetrexed). Produk dari Ely Lilly ini diedarkan oleh Bayer Indonesia yang digunakan dalam pengobatan advanced non-small cell lung cancer (NSCLC) untuk pasien dengan histologi sel non-skuamosa. Penurunan pendapatan telah dihasilkan dari permintaan menurun dengan harga yang lebih rendah, hal ini dikarenakan dampak yang kurang baik dari kurs valuta asing dan sebagian diimbangi oleh peningkatan volume. Paten berakhir di Jepang dan negara-negara besar Eropa pada bulan Desember 2015, sedangkan paten AS akan berakhir pada bulan Januari 2017. Selain penjualan kemungkinan akan terhambat oleh obat generik dari pesaing di Eropa dan Jepang.
  7. Zytiga (Abiraterone). Soho Indonesia mendaftarkan obat Zytiga di Badan POM. Zytiga merupakan obat oral yang digunakan untuk mengobati metastasis, kanker prostat pada pria dalam kombinasi dengan prednisone. Pertumbuhan pasar dan pertumbuhan yang kuat di Asia dan Amerika Latin, tetapi diimbangi dengan penjualan yang lebih rendah di Eropa karena persaingan dan berbagi menurun
  8. Tasigna (Nilotinib). Tasigna memiliki izin edar di Indonesia atas nama Novartis Indonesia. Produk ini digunakan untuk pengobatan leukemia myeloid kronis (CML). Obat ini disetujui di lebih dari 110 negara untuk pengobatan fase kronis dan dipercepat CML pada pasien dewasa resisten setidaknya terapi yang lebih tua lainnya. Obat tumbuh sekitar 16% dalam penjualan tahunan pada tahun 2015.
  9. Sandostatin (Octreotide). Produk berikutnya dari Novartis Indonesia adalah Sandostatin. Obat ini digunakan untuk mengobati Akromegali, tumor karsinoid dan jenis-jenis tumor neuroendokrin pencernaan dan pankreas. Telah disetujui di 50 negara untuk mengobati pasien yang menderita tumor neuroendokrin lanjutan dari pertengahan usus atau lokasi primer tidak diketahui.
  10. Afinitor / Votubia (Everolimus). Di urutan kesepuluh kembali dipegang oleh produk dari Novartis Indonesia. Obat ini menyumbang 10% tingkat pertumbuhan tahunan. Afinitor digunakan untuk mengobati beberapa kondisi termasuk kanker ginjal, kanker pankreas, tumor otak kecil langka, dan tumor jinak yang disebabkan oleh tuberous sclerosis.

Sumber :

  1. Best Selling Oncology Drugs 2016. https://igeahub.com/2017/01/27/best-selling-oncology-drugs-2016/ (diakses 7 Februari 2017)
  2. Annual reports, SEC filings, company websites, FiercePharma, pharmaceutical-technology.com, IMS, Forbes and Medscape
Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s